Kamis, 30 Januari 2020

Sinopsis Hot Stove League Episode 10



Seung-soo berbicara terhadap istri Chang-ju dimana dia menjelaskan kepadanya guna tidak merasa buruk. Saat mereka terus berbicara dia mempertanyakan apakaha dia dapat hidup bahagia atau tidak. Usai pulang dan berbicara terhadap saudara lelakinya mengenai topik sama, di klub tim tampaknya melakukan dengan baik terhadap latihan di luar musim, hingga perkelahian pecah antara pelatih dan juga Young-ju yang badai seperti seung-soo hadir dan juga melihat ini terungkap.

Dengan Baseball, tim dibayar 10 dari 1 bulan berarti pelatihan di luar musim ini memungkinkan pemian mempunyai kontrol penuh terhadap apa yang mereka lakukan dan juga tidak lakukan. Seung-soo berbicara terhadap beberapa pemain dan menyarankan mereka semua bekerja dan juga melakukan sesi satu lawan satu terhadap pelatih apabila mereka tidak bisa bekerja dengan pelatihan tim dalam usaha mencoba dan juga meredam kekhawatiran apapun.

Ketua Asosiasi pemain baru diturunkan menjadi Doo-ki dan juga diberi karena dedikasi dia untuk peran tersebut, mereka bisa berharap banyak push-back sengit dimasukkan dalam ide mereka mengenai pelatihan. Jadwal pelatihan dicetak ditempelkan di dinding, namun hal yang tidak bisa dihindari meningkat, yang mengarah menuju group dibagi dan dibagi terhadap apa yang harus dilakukan.

Seung-soo berusaha meredakan situasi namun Doo-ki juga datang dan mengambil sisi pemain. Garis ditarik di pasir dengan tidak ada pihdak mundur, para pemain semua tim bersama Doo-ki berjalan keluar, sebab Seung-soo terjebak terhadap denda untuk tindakannya. Pembicaraan mengenai pelatihan di luar musim ini menyebar menuju berita dan pewawancara membahas implikasi dari apa yang Seung-soo usulkan ketika dia akhirnya diwawancarai langsung.

Di tengah pembicaraan, dia menunjukkan terhadap wanita tersebut video komedi mengenai kesalahan baseball Dreams, yang mendorongnya memberi tahu jika pelatih kepala itu menentang rencananya untuk pelatihan, dia akan segera berhenti. Mengatasi ini, Doo-ki on air dan membahas apa yang akan terjadi apabila Seung-soo membayar dendan dan juga melanjutkan. 

Direktor menyaksikan kagum dan bertanya terhadap Direktor Pelaksana Junior apakah ada peran lain untuknya diambil. Dia menghubunginya keluar untuk makan dan menawarkan pekerjaan hotel di Jeju Island menjauh dari mengelola Dreams. Sebaliknya, Seung-soo berjalan menjauh darinya dan juga tawarannya, memunggungi Direktor Pelaksana Junior, menggelengkan kepalanya ketika dia melemparkan makanan di punggungnya. Di klub, pelatih kepala menyejajarkan dirinya terhadap para pemain dan memutuskan tidak membiarkan pelatihan berlanjut.

Seung-soo pergi dengan kepala terangkat tinggi, dia tiba di kantornya dimana Se-young mengaui dia tidak pernah setuju terhadap ide itu namun mempercayainya sehingga tidak menjelaskan apa-apa. Kebencian mereka yang baru ditemukan untuknya akan cukup memacu para pemain berlatih lebih keras selama mereka bersama, semua ini merupakan taktik dari Seung-soo sejak awal.

Manager Direktor Junior menerima beberapa berita buruk serta memperburuk keadaan, di TV dia mendengar tim Dreams akan menuju Australia libur musim. Dia membahas industri berat terhadap Kyung-jun dan juga beberapa pengusaha lain. Namun dai membentuk saat mereka berbicara dan juga bergulat terhadap pria tersebut, menuntunnya berulang kali membanting tangannya ke atas meja dan juga mengalahkan Kyung-jun.

Baca juga:
Episode sebelumnya: Hot Stove League Episode 09
Episode Selanjutnya: Hot Stove League Episode 11


Loading...