Selasa, 07 Januari 2020

Sinopsis Hot Stove League Episode 7



Seung-soo dipaksa menyampaikan berita buruk terhadap tim manajemen sehubungan dengan percakapannya terhadap para Direktur Dreams terkait keuangan mereka. Seung-soo mengingatkan mereka bahwa mereka dapat melewati kesulitan. Bahkan dia mengadakan pertemuan di hari selanjutnya untuk memindahkan segala sesuatunya begitu cepat dan menyelesaikan ketidaknyamanan itu.

Di rumah, Seung-soo memasak beberapa makanan dan mengambil foto untuk instragram-nya dan saat Young-soo pulang, dia mendapati makanan di atas meja yang disiapkan oleh Seung-soo. Usai merilis 11 pemain di bulan November, negosiasi di hari selanjutnya tidak mudah, terutama mengingat tugas rumit untuk melepaskan 10 pemain yang semuanya tampaknya mempunyai tunjangan dan juga alasan untuk berada di tim.

Sangat sulit untuk pergi dan juga mendapati jalan buntu, Seung-soo pada akhirnya memutuskan menegosiasikan ulang semua kontrak daripada melepaskan pemain secara langsung. Itu menjadi rumit mengingat angka-angka yang harus dipangkas, dan itu sesuatu yang telah diatur Direktur Pelaksana Junior guna menguji tekad dari Seung-soo. Sementara beberapa pemain keluar bersama dan berbagi makanan mendiskusikan harapan gaji mereka.

Dengan Du-ki di antara mereka, dia sengaja mendengar salah satu gadis menyebutkan uang bukan segalanya dan juga berakhir dengan pemikiran yang mendalam mengenai pernyataan ini sebelum pada akhirnya esok harinya negosiasi pemain dimulai. Seperti yang diharapkan, tidak mudah dan melihat Min-ho pertama yang ditawarkan 27 ribu dolar dan memimpin tim manajemen menjelaskan alasan mereka dibalik ini.

Namun Min-ho menandatangani lau meninggalkan ruangan. Selanjutnya, tim mulai menghadapi masalah saat Se-hyeok baru saja dipecat tiba dengan salah satu pemain yang dia putuskan untuk menjadi agennya. Se-hyeok memberi tahu mereka bahwa dia memastikan mereka berbicara dengan alasan dan juga mencegah kecurangan. Namun jumlah awal 160 ribu tidak bisa diterima oleh kliennya dan juga dengan tidak ada pihak mundur, Seung-soo memutuskan berbicara mengenai kontrak.

Hanya saja, sebelum dia pergi dia kebetulan mempunyai seluruh daftar list pemain lain, semua yang mereka ingin negosiasi ulang. Kontrak Young-ju dijadwalakn akan diturunkan 100 ribu dollar dan dia tentu tidak meneriam berita itu dengan baik. Segala sesuatunya menjadi buruk saat dia keluar ruangan dan saat dia melakukannya, Jin-woo ragu-ragu masuk, dimana dia menerima berita yang sama menghancurkan dirinya saat dia tahu dia hanya menerima 50 ribu dollar.

Itu merupakan pukulan mengerikan dan ketika dia pulang, dia menyapa putrinya usai menghapus kesedihannya dalam alkohol. Hati yang berat, dia memutuskan untuk bolos dan bukannya membuka restoran bersama dengan istrinya. Jae-hee bertemu Jin-woo lagi dan dia dengan tegas menolak kontrak memutuskan pensiun.

Sementara Se-young dan Seung-soo berunding mengenai apa yang harus dilakukan terhadap Young-ju maupun Seh-hyeok. Usai yang terakhir menolak melakukan kesepakatan yang cukup bagus terhadap salah satu pemainnya di putaran negosiasi yang berikutnya, Seung-soo tampaknya tahu bagaimana menghadapinya dan juga mulai bekerja mewujudkan rencana tersebut.

Sementara Se-hyeok bertemu Managing Direktor Junior  yang menawarkan Se-hyeok posisi manajer jika dan saat segalanya berjalan ke arah dengan Seung-soo, sementara Seung-soo bertemu dengan Young-ju di bar, dimana Young-ju yang menuangkan minuman di kaki Seung-soo. Ini membuat Se-yeoung marah dan membentak serta berteriak terhadap Young-ju atas perilakunya. Se-young melempar gelas kaca di dinding dan menatap pemain tersebut.

Baca juga:
Sinopsis Sebelumnya: Stove League Episode 6
Sinopsis Berikutnya: Stove League Episode 8


Loading...